Ribuan Desa di Papua Belum Punya Aliran Listrik

957
Gambaran desa di Provinsi Papua

HarianPapua.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno mengapresiasi tim Ekspedisi Papua Terang yang dengan sukarela menjangkau pelosok-pelosok Provinsi Papua untuk melakukan survey terkait desa-desa yang belum memiliki aliran listrik.

Hasil survei itu nantinya akan digunakan sebagai acuan bagi perbaikan kelistrikan di Provinsi Papua dan Papua Barat. Geografis yang tidak mudah dilalui. Oleh karena itu, dibutuhkan kerja sama dengan banyak pihak termasuk perguruan tinggi dan BUMN lain untuk mengatasi tantangan ini.

“Semoga dengan data ini, kita bisa berikan penerangan listrik ke desa yang jauh-jauh tempatnya. Semoga relawan selalu semangat bantu masyarakat Papua,” tuturnya ketika ditemui di Jayapura, Papua, Jumat (23/8).

Tim Relawan Ekspedisi Papua Terang terdiri dari ratusan mahasiswa yang berasal dari lima perguruan tinggi di Indonesia, yakni Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, Universitas Gajah Mada Yogyakarta, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya dan Universitas Cenderawasih.

Dalam pelaksanaanya, Program Ekspedisi Papua Terang dibagi dalam dua gelombang dan disebar ke lima posko dilakukan yaitu posko Nabire (jumlah relawan 64 orang), posko Merauke (jumlah relawan 45 orang), posko Jayapura (jumlah relawan 48 orang), posko Timika (jumlah relawan 31 orang) dan posko Wamena (jumlah relawan 41 orang).

Survei yang dilakukan berupa survei geografi, demografi, potensi energi baru terbarukan, dan sistem jaringan evakuasi daya listrik, pengukuran dan pengumpulan data primer, penentuan jenis dan kapasitas pembangkit, perencanaan sistem jaringan distribusi, penyusunan hasi survey, penyusunan hasi survey, publikasi kegiatan survei.

Rini menjelaskan, hasil dari survei ini menjadi masukan bagi PLN untuk mengakselerasi pembangunan kelistrikan di Papua berdasarkan potensi dan kearifan lokal di masing-masing lokasi.

“Akhir bulan ini semoga selesai laporannya. Dua sampai tiga bulan lagi, saya akan kembali untuk pemasangan listrik pertama,” ucapnya.PLN mencatat, dalam gelombang pertama di Bulan Agustus, tim survei sudah berhasil melakukan survei di 176 desa dari 416 Desa yang merupakan desa target survei. Dalam perjalanannya terdapat juga 243 desa tambahan yang turut disurvei oleh tim.